Polisi Sidak Lokasi Tambang Batu Di Way Jepara Yang Diduga Ilegal

0
344

Lampung Timur, Trustmedia.id– Anggota Tindak Pidana Tertentu (Tipidter) Polres Lampung Timur yang di pimpin langsung oleh Iptu A Yani mendatangi lokasi tambang batu yang di duga ilegal. Lokasi tersebut berada di Desa Sumur Bandung, Kecamatan Way Jepara, Lampung Timur. Rabu (3/4/24).

Ketika anggota polisi melakukan sidak kelokasi tidak ada satupun yang beraktivitas seperti para pekerja pemecah batu, bahkan alat berat yang digunakan untuk menggali batu pun tidak ada dilokasi.

“Sepertinya sudah bocor, ada informasi kalau polisi mau kelokasi sehingga tidak ada aktivitas apapun”kata Kanit Tipidter Polres Lampung Timur Iptu A Yani.

Kata Yani. Meskipun tidak ada aktivitas, susah ada bukti kuat adanya penambangan batu sebab tumpukan batu dengan volume ratusan kubik, baik yang sudah dibelah atau yang belum dibelah masih menumpuk di lokasi penggalian.

Setelah melakukan beberapa Poto lokasi untuk dokumentasi, anggota Tipidter juga membawa beberapa sempel seperti dua buah batu yang sudah terbelah, dan linggis yang ada dilokasi tersebut.

Kanit Tipidter menegaskan dirinya tetap akan memproses persoalan tambang batu tersebut yang di duga milik seorang bernama Misiran. Namun polisi juga akan melakukan pendalaman lebih lanjut soal kepemilikan ijin.

“Kami dalami untuk soal ijin, kalau dipastikan tidak ada, pemilik tambang batu tersebut akan kami proses secara hukum. Kami akan terus melakukan pemantauan lokasi sembari mencari tau soal kepemilikan ijin”kata Yani.

Pantauan di lapangan, diduga alat berat yang awalnya digunakan untuk mengeruk batu saat ini dititipkan di rumah warga yang tidak jauh dari lokasi tambang batu, sepertinya pemilik mendapat informasi akan ada sidak dari polisi sehingga alat berat jenis excavator di titipkan.

Menurut pria bernama Duwi mengatakan ekskavator yang ada di pelataran rumahnya, Duwi mengaku tidak mengetahui punya siapa bahkan dia menegaskan ekskavator dari mana.

“Saya tidak tau itu punya siapa. Terus asalnya dari mana saya tidak tau yang jelas sudah lima hari berada di pelataran rumah kami.” terang Duwi. (Red)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini